Dulu dan sekarang, berbedaah? Jelas berbeda, dari segi fisik jelas tampak perubahan dalam diriku juga semua orang. Dulu aku kecil mungil sekarang aku dah tumbuh dewasa, yang mesti mengarungi hidup dengan penuh perjuangan, gak lagi mentingin keegoisan diri ndiri dan gak boleh lagi manja2an ma ortu. Mesti bisa ngerti keinginan dan kemauan orang lain. Dulu aku begitu merasa bahagia punya banyak temen, semua keinginanku selalu trepenuhi. Dari mulai aku menginginkan suatu benda sekecil apapun, aku mesti bisa memilikinya, sampe keinginan tuk punya temen cowok sebanyak2nya juga kesampean. Dari SMP ampe sekarang temen2ku lebih dominan cowok. Temen cowok yang paling banyak pas aku masih SMK, semua temen cowok mulai dari yang umurnya di bawah aku, seumuran, ampe yang dah dewasa banget, semuanya ada. Saat itu, aku bener2 ngerasa happy banget berada di sekeliling orang2 yang sayang dan perhatian banget ma aku. Semuanya care, mereka yang dah dewasa kayak kakak2 aku ndiri, aku gak pernah ngerasa sendiri dan kesepian, sekalipun aku gi sedih atau gi disakitin ma cowok aku ndiri. Tapi sekarang, aku dah gak bisa kayak dulu lagi, aku dah gak bisa se-happy dulu, aku dah gak bisa seceria dulu, aku dah gak bisa sekuat dan setegar dulu.

Dari dulu aku berharap ada yang manggil aku dengan nama belakang aku, tapi gak pernah kesampean. Sampe akhirnya aku kerja di tempat aku kerja sekarang, keinginanku tuk dipanggil dengan nama belakangku tercapai. Di sini aku dipanggil “Sofie” gak “Umi” lagi. Tuk pertama kalinya aku dipanggil “Sofie” agak canggung juga, pi lama kelamaan terbiasa juga. Tuk pertama kalinya aku punya cowok yang sabar banget ngadepin semua tingkah polah aku selama ini yang kadang bikin orang jengkel, pertama kalinya aku bisa sedikit manja ma cowok, pertama kalinya aku bisa nyurahin semua unek2 aku ma cowok aku ndiri tanpa rasa takut, pertama kalinya aku gak takut tuk ngeluarin semua perasaan jengkel dan seneng aku di depan cowok aku ndiri, pertama kalinya aku bisa jadi seorang cewek yang lembut di depan cowok aku ndiri (gak bretingkah sesuka hatiku ndiri), pertama kalinya aku ngerasain rasa sakit di hati aku yang begitu dalem banget, pertama kalinya aku ngerasain sakitnya patah hati karena ditinggal tanpa alasan yang jelas, tuk pertama kalinya aku merasa bener2 lemah saat aku dipanggil “Sofie”, dan tuk pertama kalinya aku bisa nangis di depan seorang cowok. Yang terakhir, ini dulu adalah pantangan buat aku. Aku dulu gak mo nangis di depan cowok, apapun alasannya, segede apapun dia nyakitin aku, aku gak boleh lemah, aku gak boleh cengeng di depan dia, sekalipun di belakangnya aku ne rapuh dan butuh dia. Tapi aku gak boleh tunjukin tu secara langsung di depan dia. Tu gak aku banget. Ya, semenjak aku dipanggil “Sofie”, aku jadi seorang cewek yang beda gak kayak dulu lagi, jadi lebih cengeng, lemah, dan sedikit lembut (he…he… yang terakhir muji ndiri ne…..). “Sofie”, kalo diambil dara bahasa arab “Shaf” artinya “lurus, bijaksana”, kalo diambildari basa inggris “Soft” artinya “lembut”. Mungkin sebuah nama panggilan juga mempengaruhi kali ya….???? AKu juga bingung ndiri. Sofie, ya bukan seorang Umi yang dulu. Kini Sofie yang penuh dengan kelemahan, bukan Umi yang penuh dengan keceriaan dan ketegaran dalam hidupnya.

Semenjak jalan ma dia, semenjak aky dipanggil dengan nama “Sofie”, semenjak aku tinggal di lingkunganku yang sekarang, aku rasain ada perubahan dalam diri aku ndiri, perubahan yang memang ada sisi positif dan negatifnya. Positif, karena aku sekarang gak sekeras dulu, maksudnya gak begitu mentingin ego aku ndiri, aku bisa ngertiin kepentingan orang di sekeliling aku, aku bisa sedikit lembut di depan cowok, cara ngomong aku bisa dikit lembut, ga pake nada yang cukup keras dan cepet banget intonasinya, aku jadi gak egois dan selalu gede2in ego aku. Negatifnya, aku sekarang jadi seorang cewek yang lemah, rapuh, dan cengeng banget. Tu bukan aku banget, bener2 bukan aku. Aku dulu gak lemah, rapuh, dan cengeng. Walo gitu, aku sadar, segala sesuatu mesti ada hikmahnya. Aku sadar, bukankah gak selamanya aku selalu dalam keadaan tegar dan kuat menghadapi semua yang ada di depan aku. Dalam hidup memang ada kalanya mesti jadi seorang yang lemah dan rapuh. Karena sebenarnya aku tuh masih membutuhkan seseorang dalam menjalani hari2 aku ne. Sekuat apapun seseorang mesti di saat tertentu dia akan lemah. Seburuk2nya seseorang mesti punya sisi kebaikan, begitu juga sebaliknya, sebaik2nya seseorang mesti punya sisi jelek. Hidup tu penuh dengan warna, warna yang gelap, kelabu, dan terang. Gak beda jauh ma cahaya, kadang ia redup, kadang ia terang benderang, menyinari setiap sudut ruang yang ada, memberika penerangan di setiap sudut gelap di setiap ruangan. Begitu juga ma hati aku yang kadang gelap karena masalah dan terang karena dah menemukan solusinya. Dan karena masalah juga aku bisa jadi lebih sedikit dewasa dari sebelumnya.

“Karena masalah aku bisa lebih dewasa, karena cinta aku lebih mengerti semuanya tu. Karena perpisahan adalah awal dari pertemuan, dan pertemuan adalah awal dari perpisahan. Karena cinta semuanya bisa terjadi. Aku hanya ingin mencintaimu dengan sederhana. bener2 dengan sederhana.

Aku mengerti cinta, seperti engkau mengerti kehilangan …..
Aku mengerti kehilangan, seperti engkau mengerti kesedihan ……
Dan aku mengerti kesedihan, seperti engkau mengerti kepergian …..
Aku mengerti kepergian itu pahit, seperti engkau mengerti kedatangan itu indah …..”