BlogQ adalah tempat nyurahin semuanya, baik seneng maupun susahku. BlogQ gak akan marah ma apa yang aku tulis, dia pendengar yang baik buat aku, sekalipun dia gak bisa kasih solusi dan saran buat aku. Tapi, se’enggaknya aku bisa sedikit ngilangin rasa yang mengganjal di hati aku. Selama tinggal di sini, aku gak punya banyak temen yag selalu bikin aku happy tiap saat, sekarang mereka dah jauh, mereka pergi jauh tuk mengadu nasib di tempat yang beda2 dan jauh dari aku. Di sini yang ada cuma temen satu kosku dan temen2 kerja aku. Aku di sini, hidup sendiri jauh dari kelurga dan orang tua, mencoba mengadu nasib di luar kota kelahiranku dan di luar kota dimana aku dibesarkan.

Di sini, aku bener2 ngerasa sendiri, begitu sepi tanpa teman2 yang selalu penuh dengan canda tawa, riuh kebahadiaan yang melekat dalam kahidupanku selama ne, jauh sebelum aku tinggal di sini, di kota yang meninggalkan banyak kenangan, kenangan yang kadang bisa buat aku nangis sendiri, kadang juga menyesali keberadaanku di sini. Kenapa mesti aku ada di sini? Kenapa aku mesti ketemu ma dia, dia yang aku sayang dan kini dia pergi, pergi jauh ninggalin aku di kota yang menyimpan banyak banget kenangan ma dia. Aku benernya gak suka ma lingkungan yang sunyi sepi kayak gini, aku suka lingkungan yang ramai, penuh dengan kebahagiaan dan kedamaian, yang bisa membuatku merasa berarti berada di lingkungan tinggalku ndiri. Tapi sekarang, aku bener2 ngerasa sepi banget di sini, aku gak bisa jadi diriku sendiri yang bisa ngelakuin apa ja seskuka hati aku, sesuka hati gak mesti ngelanggar semua aturan dna norma, walo aku suka bertingkah sesuka hati aku ndiri, aku tetep dalam aturan norma2 kehidupan, masih dalam kegiatan yang menurut aku tu masih positif dan wajar buat dilakukan. Terkadang aku ngerasa benci banget ada di sini. AKu pengen kayak dulu, dati segi penampilan terkesan nyante banget, gak neko2, apa adanya, pi gak semrawut. Walo kadang kalo diliat aku tu yang paling menonjol di antara temen2 aku. AKu tang paling keliatan beda, aku paling kecil diantara mereka, aku yang paling nyante banget kalo ngomong dan becanda ma cowok, aku yang paling cerewet di anatar mereka, aku yang paling renyah ketawanya, aku yang paling banyak jadi buah bibir temen2 aku, baik tu hal2 yang menurut mereka baik or kurang baik, pi kalo diliat sih lebih banyak baiknya. Sejak aku tinggak di sini aku ngerasa ada yang ilang dari diri aku. Aku kadang ngerasa tertekan dengan keadaan di sini. Temen satu kos cuma satu, tinggal di kamar yang sama, tempat kerja yang sama, kadang kalo di dalam kamar kita saling diam, mo curhat kayaknya dia gi hak ngeh or males gitu, ya udah jadi di pendem ndiri deh, trus nangis deh jadinya.

Hei…….., Blog pedengar baikku, aku mesti gimana dan ngapain aku gak tau, di sini aku bener2 ngerasa terbelenggu. Gak tau aku terbelenggu apa dan karena apa. Aku bener2 bingung. Kadang kalo aku gi di kos, aku berusaha bergaya or berpenampilan kayak dulu, nyante, berpenampilan beda jauh banget ma keseharianku di luar, berpenampilan kayak ABG yang gi seneng2nya nyoba2 tren dan model terbaru, dan cuek ma pa kata orang, pi tu kan cuma di lingkungan kos yang kecil dan sumpek ne……. Aaaaaacccccccchhhhhhhhhhhh……….. pokoknya tinggal di sini banyak gak enaknya, belum lagi pas pertamakali di sini, si ibu kos+ bos cewek yang ngeluarin banyak aturan aneh2 bilang mesti pake pakaian yang pajang2 dan tertutup, mesti pake rok, gak boleh pake baju yang ketat, (lha emangnya mo kasih aku baju yang longgar dan mo kasih aku rok ya……? aku kan gak punya rok pajang, bajuku juga kecil2, walo gak ketat, pokoknya kan kecil gak gede banget kayak yang dia pake, secara badan aku kan kecil masak pake baju yang gede, lucu kan?), dan gak boleh ngomong keras2 (padahal aku suka nyanyi2 gitu, pa lagi klo di kamar mandi). Sekarang dah gak bisa lagi, jarang banget tu nyanyi2 pake nada yang lumayan keras, sekarang kalo nyanyi paling yang denger cuma diri aku ndiri. Pi kalo emang gi BT banget, aku gak peduli mo suara aku kedengeran ma dia kek, nggak kek, terserah. Penting aku berusaha tuk ngelepasin semua kesumpekan aku. Sampe akhirnya yang di tegor bukan aku, pi temen aku. Dia bilang gini Blog, “Mbak, nyanyi2 tu boleh, pi kalo nyanyi mbok ya lagunya yang bagus, enak didengerin, nyanyinya pelan2 ja.” Wah kok gak negor langsung ja ya….. dulu ja waktu pertama kali tinggal dan kerja di sini si tante tu berani negor2 aku (pi aku tetep cuek ja, lagian ortu aku j gak pernah yang namanya ngatur2 aku kayak gitu, gak pernah kasih aturan yang banyak bertubi2 kayak gitu, tu semua cuma bikin aku makin hari muak dan sebel ja tinggal di sini.

So….., kenpa akhirnya aku bisa bertahan sampe 1 tahun di sini? Pertama, kerena aku punya cowok yang kata dia, dia gak bisa kalo njalin hubungan jarak jauh. Kedua, aku musti dapetin keinginanku, (aku musti beliin komp buat adekku tersayang, aku musti punya tabungan, aku gak mo kalo pulang gak punya tabungan). Ketiga, aku gak mo ngerepotin ortu aku lagi, walo mereka bilang kalo aku gak kerja juga gp2. Dan masih banyak banget alasan kanapa aku musti bertahan dengan lingkungan yang benernya gak aku inginkan, lingkungan yang bener2 jauh dari keseharianku selama ini (semasa kecil ampe aku remaja, umur 18an gitoe)