Kata sebagian besar temen2 aku dicintai tu lebih enak dari pada mencintai. Coz kalo dicintai katanya lebih dapet banyak perhatian dan kasih sayang. Beda banget kalo kita mencintai someone, kita kasih perhatian dan kasih sayang yang banyak, kalo dia gak ngerespon sama sekali, wah rasanya sakit banget, Untung kalo direspon wah seneng banget n mau banget…….:)) Benernya aku juga dah rasain hal itu dah sejak lama banget, sejak aku mulai beranjak remaja. Enak banget diperhatiin ma banyak orang, pa lagi ma orang yang aku fans banget ma dia. Dan sekarang aku juga alami hal itu lagi. Tapi sekarang aku takut buat nanggepin hal itu, coz aku takut kalo kayak yang dulu2. Tar pas aku dah lumayan sayang banget ma dia, kayak rasa sayang dia sebelumnya, eh tauk2 tar dia pergi ninggalin aku. Jadi gak enak kan…..??? malah bisa dibilang lebih gak enak.

Orang kalo lagi kasmaran tu tingkahnya ada aja ya…. mulai yang wajar ampe hal yang dulu dia pikir gak mungkin n mstahil, bisa dilakuin. Tu lah kekuatan cinta, kalo dah mulai merasuki hati someone bisa merubah semuanya. Kalo gi jatuh cinta dunia terasa indah banget n penuh warna, kayak pelangi. Tapi kalo cinta itu dah pergi ninggalin semuanya, dunia terasa gelap, sunyi, sepi, dan nyebelin banget. Kayaknya mo ngapain tu rasanya gak enak. tapi tu paling dirasainnya hanya sesaat ja. Trus tar bisa nemuin warna kehidpan lagi. Coz dunia gak akan brehenti hanya gara-gara ditinggalin ma cinta lawan jenis.

Dulu, awalnya aku milih tuk mencintai ja, coz tu adalah anugrah yang indah saat aku mulai merasakan yang namanya cinta. Pi emank bener mencintai tu kurang enak kalo gak dapet imbal balik. Aku tetep bertahan, mencoba tuk bertahan dalam keadaan yang sering buat aku sakit sendiri karena sikapnya yang gak kayak aku harepin, aku mencoba bertahan mempertahnkan hubungan yang dah lama aku jalin ma dia. Ya…., awalnya dia juga ngerasain hal yang sama kayak aku. Pi lama2 sikap dan tingkah polahnya makin nyebelin, n makin buat aku sakit ati aja.

Karena pengalaman pertama mencintai someone gak lancar, alias banyak sakit atinya. Akhirnya, aku coba tuk milih dicintai ja, awalnya gak tega ma dia, coz aku yang sering bikin dia sakit ati. Sempet aku mikir juga sih, “Bukannya dulu kamu tu gak suka kalo disakitin, napa kamu malah nyakitin some one yang sayang n cinta ma kamu? Bukannya kamu dah bisa ngerasain gimana rsanya kalo mencintai pi someone yang dicintai malah suka nyakitin kamu? Kamu mo bales semua yang kamu alami? Kalo ya, jangan ma dia, ma orang yang bener2 tepat tuk dapetin tu semua!” tu yang terlintas dalam pikiranku pas aku suka nyuekin dia n gak nanggepin semua perhatian n kasih sayang dia ke aku. Trus akhirnya, aku coba tuk mencintai dan menyayangi dia, kayak dia sayang n cinta ma aku, aku coba tuk kasih perhatian n kasih sayang ma dia. Eh….., ternyata tu semua malah bikin hati aku lega, seneng, dan bisa ngerti n ngerasain indahnya cinta antar dua insan manusia. Pi semua itu merluin yang namanya sedikit pengorbanan, buang jauh2 rasa egois, keras kepala (pokoknya yang jelek2 dech….), belajar menghargai setiap usahanya tuk aku, ucapkan terima kasih atas semua usahanya, minta maaf kalo salah (gak boleh egois….!!!), tunjukkan wajah yang selalu ceria (tu bisa bikin dia seneng, walo benernya gi punya masalah, tu bisa buat dia serita masalahnya), tunjukkin rasa peduli ke dia, pokoknya yang positif2 ja dech…. Selain buat dia seneng, hati aku juga bisa jadi lebih tentrem, gak kayak kalo aku bersikap nyuekin dia.

Kayaknya sekarang aku juga bakal pilih tuk dicintai dan mencoba tuk mencintai. Karena itu lebih mudah, walo awalnya susah n lumayan sulit banget. Pi kalo dijalani dengan hati yang ikhlas, mesti bisa. Kalo mo dicintai dengan setulus hati, belajar tuk menghargai dan mencintainya dengan setulus hati. Buat diriku ndiri, “Met Belajar Menyayangi Someone” karena tu tampak lebih mudah