Yang namanya orang egois tu emang gak pernah nyadar ya …….??? Termasuk diriku ini. Dalam rangka ikut memeriahkan HUT RI yang ke 63, tempat dimana aku kerja ngasih libur selama 2 hari, lumayanlah buat liburan. Libur yang lumayan itu sebisa mungkin mesti dimanfaatin dengan baek, ya kan? Temen2Q pada PulKamp (pulang kampung), tapi aku nggak, soalnya kemaren sebelum 17-an aku udah PulKamp. Sehari sebelum masa liburan itu, aku pengen manfaatinnya buat jalan ma someoneQ, pi dia bilang gak mau kemana2, dia pengen di rumah aja. Truz aku bilang aja gini, “Ngapain liburan panjang di rumah? mending juga buat maen, kan jarang2 libur bareng lagi kayak gini. Libur kita kan beda.” Secara spontan dia jawab “Ya udah, besok kita jalan.” Wuuiih… seneng banget rasanya, padahal lom tentu jadi. Ternyata bener, pagi2 dia kasih kabar katanya gak jadi. Uuuucccgghhh….. sebel banget rasanya. gak jadi keluar dech…., trus aku coba hubungi temen SMEAku, eh ternyata dia lagi PulKamp. AKu coba hubungi temen yang laennya lagi, ternyata lagi keluar ma pasangannya. Trus, aku coba hubungi temen yang laen lagi, dia juga lagi PulKamp. Huuuhh …. sebel banget dech rasanya. Awalnya aku bisa agak lega dikit, soalnya temen kosku katanya gak jadi PulKamp. Eh, pas aku tidur siang, tiba2 dia bangunin aku, “V, aku jadi pulang, aku mo pulang sekarang, sorry ya aku tinggal sendiri.” “Ya udah, gak pa2 kok, ati2 ya di jalan.” Jawabku sekenanya.

Hari libur pertama ini bener2 nebelin, janji yang dah dibuat gak jadi, temen kosku yang katanya gak jadi PulKamp, malah PulKamp. Tapi yang bikin paling sebel tu someoneQ, aku sebel ma dia, gak tau kenapa. padahal kemaren dia udah bilang, “tapi gak janji lho ya …… aku usahaain dulu.” Dasar sifat egois, mang gak pernah mau ngalah, pengennya menang. Saking sebelnya, dia sms aku berkali2 gak aku bales. Aku langsung bangun trus mandi, trus aku pergi ke rumah temenku, aku maen sampe malem disana. Udah tau, seharian aku gi sebel, malah malemnya dia gak sms aku sama sekali. Trus akhirnya aku sms dia duluan. Intinya, aku bener2 sebel, sebel banget. Aku marah ma dia, sikap egoisku muncul lagi. Lagi2 aku ngotot, dan akhirnya aku menang, dia akhirnya mau juga keluar jalan ma aku besok. Pokoknya aku gak mau kalo gak jadi lagi. pokoknya harus jadi. Dasar Egois!!! Bodo, penting aku seneng, tu pikirku saat itu, soalnya gi sebel banget sih, pengen teriak, pengen marah, pengen pergi jauh, pokoknya campur aduk banget. Aku gak mau tau gimana caranya, pokoknya besok mesti n harus jadi keluar.

Dari pagi aku udah siap, aku dah selese beres2, jam 7 aku dah mandi, dah rapi, tinggal ganti baju aja. Pagi itu aku gak yakin bakal jadi keluar jalan ma dia, jangan2 tar kayak kemaren. Abis mandi n dandan, aku tiduran lagi sambil dengerin musik. Tiba2 dia telpon aku, dia bilang jadi. Aku bilang ja dah siap. Pas aku dah selese ganti dia sms aku dulu. Trus tiba2 dia sms aku lagi pi isinya …….. (bisa2nya salah kirim ke no.Q) dia bilang ma temennya kalo aku semalem ngambek ma dia gara2 kemaren gak jadi jalan, n sekarang mesti jalan ma aku buat ganti yang kemaren. Spontan aja aku bilang “kalo gak bisa, bilang ja. gak pa2, gak usah dipaksa. aku malah bikin repot kamu ja. aku gak mau kalo tar keluarnya karena terpaksa”. Trus dia bales, bilang dia slaah kirim n minta maaf. Huuuuucchh …… gampang banget ya ….. orang minta maaf, trus tar salah lagi, trus minta maaf lagi.

Pas dia bilang tar hari ini jadi jalan, aku dah ngerasa seneng, walo dikit maksain kehendakku. Tapi, gara2 salah sms tadi, aku jadi gak semangat lagi buat jalan ma dia, males banget. Pas ketemu ja, aku gak kaish senyum buat dia, cemberut. “Mo jalan kemana beib?” “Terserah!!” Jawabku sekenanya, soalnya dah males banget. Dia malah ngajak ke tempat yang dulu sering banget aku kunjungi ma mantanku. Tadinya aku gak mau, tapi karena dulu dia pernah bilang pengen pergi kesana ma aku, akhirnya aku mau. Aku gak bilang mau ndeng, aku cuma bilang TERSERAH. Aku tau itu bukan jawaban, bukan jawaban yang pengen dia denger. Akhirnya nyampe juga. Tiba2 dia mualai lagi, “Dulu kamu sering ke sini ya ma dia? Berapa kali?” Pertanyaan konyol yang pernah aku denger, nyebelin banget, ru ja aku bisa lega dikit, malah dia tanya kayak gitu. Pertanyaan yang mestinya gak perlu dijawab. Tapi, aku jawab juga, biar dia tahu kenapa aku gak mau diajak ke sini, tempat ini bener2 banyak banget kenangannya. Baik yang nyenengin maupun yang nyebelin. “Berkali2! Napa?!” Jawabku ketus. “Berkali2? lebih dari dua, tiga , …. ?” “Gak bisa diitung. Tu kan mesti mulai lagi dech …..!!!!”

Kita cari tempat yang enak buat ngobrol. Di tepi pantai, liat anak2 kecil maen di pinggiran pantai, liat perahu, dan orang2 tionghoa yang mau buang abu di laut. Cukup lama juga kita berdua berdiam diri, gak ngomong, ngomong juga cuma bikin emosi, lebih baik aku pilih diem, dari pada tar salah lagi. Intinya, kita berdua tu ngerasa sam2 salah, tapi gak ada yang meu ngalah. Akhirnya dia yang ngalah, (he…….he……. dasar cewek egois n keras kepala, maunya menang terus. Egois kok bangga???). “Ya, udah. Kita mulai dari awal lagi aja, gimana?” Aku tetep diem, gak jawab. Akhirnya HP dia bunyi, ibunya telpon. Tanya lafgi dimana n tau lagi kalo lagi pergi mau aku. Trus malah tar kalo pulangnya gak kesorean, disuruh mampir. Ya …….. gara2 telpon itu, akhirnya aku mau senyum, mau ngomong. Mau senyum soalnya malu, kok ibunya tahu kalo anaknya gi keluar ma aku. trus kita udah baekan lagi, kita ngobrol2 lagi kayak biasanya.

“Aku gak tau kalo hari ini kita gak jadi keluar, mungkin kamu masih marah ma aku” “Kalo heeh, napa?” “Lho kok gitu? ya gak boleh. Kalo laen kali aku bener2 gak bisa gimana?” “Ya udah” “Kok ya udah?” “Kan dulu aku pernah bilang, kalo aku bilang gak pa2, ya udah, gak pa2”. Abiz dzuhur, sekitar jam setengah 1, jam 1-an kita keluar dari tempat itu, cari masjid buat shalat dzuhur (pi, aku gi gak shalat, coz gi dapet. hehehehe enaknya jadi cewek, kalo gi keluar pas dapet, rasanya tenang, gak kayak cowok ^_^). Abiz shalat, makan siang, jalan2 bentar, trus mampir ke rumah Bu dhe dia, soalnya ibu ma adeknya gi ada di sana, maen di sana ampe sore. Aku disana cuma diem aja, jawab seperlunya ja kalo ditanya, aku ngomong agak banyak juga cuma ma someoneQ ja. Tadinya, pas mo diajak kesana, aku ngerasa takut, takut kalo tar ditanya macem2. Tapi ternyata nggak, disana biasa ja. Pengalaman kedua dibawa ke tempat keluarga cowokQ.

SomeoneQ, makasih buat liburan kemaren, mungkin bener apa yang kamu bilang, kalo kemaren kita gak jadi jalan, mungkin hari ini kita masih marahan. Mana enak kerja di tempat yang sama, di ruangan yang berdampingan, ketemu setiap saat, ditambah marahan. Wuiichh …. dijamin gak enak n gak nyaman banget rasanya. Sekali lagi makasih ya …… n maaf kalo sikap egois ma keras kepalaku kambuh kayak kemaren. Tapi itulah aku, egois dan keras kepala, sifat jelek yang paling menonjol di diriku. Aku kalo udah punya keinginan, dan keinginan itu udah bulet, ya udah …. gak bisa dicegah lagi, mesti harus dan kudu (he….he….he…he…. ^_^)

  • Punya cewek or cowok yang egois dan keras kepala bisa bikin kita belajar sabar
  • Kalo punya sifat egois dan keras kepala jangan dimanfaatin buat hal2 yang kurang baek
  • Punya keinginan yang keras tu perlu, tapi jangan jadi seorang yang ambisius
  • Egois boleh, terlalu jangan
  • Manja boleh, terlelu juga jangan (Segala sesuatu kalo terlalu itu gak abek)