Rabu kemaren baru aja dia ngomongin hubungan kita ke depannya gimana, walo sambil bercandaan. Tapi kamis malem kemaren dia nyebelin banget. Bukannya “celandaan” (kalo orang jawa bilang), tapi emang gak salah dan wajar kan, kalo ada perasaan ingin tahu isi hp pasangannya. Maaf kalo kamu ngerasa aku “celandaan”, aku gak punya niat kayak gitu, aku cuma pengen tau aja. Ternyata bener, ada satu nama yang ditulis mirip sama namaku, “V”.

Selama ini, kalo aku dapet sms dari mantan aku, temen cowok aku yang agak nyerempet2 ngungkapin perasaannya, aku lagi deket sama siapa, aku mo ketemu sama siapa, aku mau maen sama siapa dan kemana, aku selalu bilang sama dia. Setiap kali aku dapet telpon dari temen2ku pas aku lagi berdua sama dia, selalu aku diemin, kalo gak ya …. aku angkat dan aku loudspeaker. Tapi selama ini yang aku rasain, mulai dari awal jalan sama dia, dia jarang banget mau nyeritain semua yang dia rasain dan semua masalah dia ke aku. Dia lebih memilih orang lain untuk mengetahuinya daripada aku, ceweknya sendiri. Awalnya aku ngerasa gak adil, dia anggep aku ini apa? Tapi akhirnya, aku coba untuk ngertiin dia walo sedikit, aku berfikir, mungkin dia belom terbiasa cerita banyak hal ke aku. Mungkin dia masih ngerasa agak risih dan rikuh untuk cerita masalah dia ke aku. Kalo emang iya, aku maklum. Aku juga gitu, gak sembarangan cerita sama sembarang orang. Aku juga milih2 orang tertentu untuk aku ajak berbagi banyak hal tentang diriku.

Semalem, secara gak langsung dan langusng dia bikin aku agak kecewa dan sekidit sebel juga (agak banyak ndeng benernya ….). Awalnya, iseng2 aja pengen tahu isi hp dia, pas aku buka ada satu nama di sent item dia yang bikin aku pengen baca. Ternyata, diem2, tanpa dia bilang ke aku terlebih dulu, dia ngajakin ketemuan sama cewek itu. Dan mestinya ketemunya cuma berdua aja kan? kan cuma dia sama cewek itu. Pas aku tanya, dia malah bilang “gak tahu, tadi pagi itu dia missed calls berkali2”. “Mau ketemuan ya sama dia?” Tanyaku agak sebel gitu. Dia gak jawab, diem. “Kok kasih namanya sama kayak punyaku?”. “Ya udah, entar aku ganti orang ilang …”. Tanpa ngomong lagi aku langsung pergi ninggalin dia. Udah gitu, bukannya dia bilang maaf atau apa kek? malah bilang “Lho…., mau kemana beib? malah pergi’ik …..” Uuuugghhhh bikin sebel aja ne orang. Kalo gak mau ngomong langsung, mbok ya sms kek bilang maaf, apa susahnya sih bilang maaf? padahal dulu dia pernah bilang gak suka kalo ada orang yang gak ngerasa salah. Eh, malah dia sendiri gak ngerasa salah. Aneh !!!!!

Coba pikir, cewek mana atau cowok mana yang gak marah dan sebel, kalo pasangannya mau ketemuan sama cewek / cowok laen cuma berdua tanpa pengetahuan pasangannya. Mana cewek / cowok itu gak dikenal lagi. Bukannya aku ngelarang dia jalan sama temen2nya, aku cuma pengen tahu aja, aku cuma pengen tahu temen2 dia, sekali lagi aku cuma pengen tahu, gak lebih. Apa salah, kalo aku pengen tahu siapa temen2 dia? Aku gak gak ada maksud buat ngatur2 dia atau membatasi pergaulan dia. Aku cuma gak mau ada salah paham aja. Selama ini aku selalu bilang kalo aku mau jalan sama siapa dan kemana, kalaupun aku pergi gak sama dia, alias pergi sama temen2ku, aku gak cuma berdua, aku perginya selalu rame2. Walo aku akui sih, lebih banyak cowoknya daripada ceweknya. Tapi tetep kan, aku gak pergi cuma berdua, dan aku selalu bilang sama dia sebelumnya. Aku pengennya dia jujur dan terbuka sama aku, gak kayak gini. Bukannya mesti laporan semua kegiatan yang aku lakuin atau yang dia lakuin, aku cuma gak mau ada salah paham aja di antara aku sama dia.

Bukankah lebih baik denger langsung dari orang yang bersangkutan, daripada denger dari orang lain atau denger sendiri, liat sendiri dengan mata kepala. Semua itu bakalan jadi salah paham, menyakitkan, bikin kecewa, dan susah untuk dipercaya untuk semua penjelasan yang diberikan. Kalo sebelumnya dia cerita, aku gak apa2, aku gak akan marah kayak gini. Karena aku sadar, aku juga butuh temen cowok, aku punya temen cowok, begitu juga dia. Dia juga butuh temen cewek dan punya temen cewek. Jujurlah walau itu menyakitkan, daripada mendengarnya dari mulut orang lain, melihat dengan mata kepala sendiri, dan mengetahuinya sendiri, karena itu sangat menyakitkan !!